Friday, January 20, 2017

Suara Facebook AZ 21-30

21. Tasawuf ini kuatnya bukan pada ilmunya, tetapi pada ilmunya yang diamalkan. Hal ini kerana tasawuf adalah jalan "melalui", :mengalami" dan "merasai". Untuk mendapatkan "rasa", "alami" dan "lalui", maka kenalah DIAMALKAN. Dengan tahu dan dengan ilmunya sahaja, tidak akan "sampai".

22. Mata kepala...walau setajam dan selama mana diasah, ia tetap tidak mampu melihat ke sebalik dinding.
Mata hati...jika diasah, insya-Allah bukan sahaja dapat melihat ke sebalik dinding, bahkan lebih jauh lagi, sehingga ke yang tidak pernah tersangka oleh kita selama ini.

23. Kata mereka : “Jangan belajar ilmu sufi, mereka jenis buang dunia. Islam tak suruh buang dunia.”

Masalahnya :
i. Sudah tahu dan sudah fahamkah apa maksud “buang dunia” tu?
ii. Selama hari ini tahu dan fahamkah “dunia” yang mana yang dimaksudkan oleh ahli-ahli sufi itu?

Jika belum tahu dan belum faham, elok sangatlah kita berdiam. Jangan kita bersangka-sangka sendiri, jangan terus percaya cakap2 orang walau sehebat mana pangkat dan popularnya, dan jangan kita menyebarkan hal-hal yang tidak benar kepada orang lain.

Dan ikutilah syarahan Kitab Zuhud daripada kitab induk Ihya’ ‘Ulumuddin seterusnya. Insya-Allah suatu hari nanti akan tahu dan akan faham.

24. Hari Ahad.......mengingatkan kita tentang satu zikir yang sangat hebat tetapi jarang-jarang diperkatakan orang iaitu 'Ahad". Ketika Bilal diseksa, yang paling bermain dibibir dan bertakhta di hatinya ialah "Ahad", bukan yang lain-lain.

25. Rakaman kuliah Kitab Cinta Allah ada 60 (60 kali kuliah sehingga khatam) di Youtube. Jika sehari satu fail (lebih kurang satu jam), dalam masa dua bulan tamatlah. Ada kemahuan, adalah jalan, dan adalah kejayaan.

26. Hati menjadi sarang sifat-sifat mazmumah. Kita tidak terperasan pun sifat-sifat yg dikeji pada syarak ini kuat adanya pada diri kita tetapi sebenarnya ia terpamer jelas pada tindakan2 kita. Orang-orang yang ahli, mereka boleh menyaksikannya pada diri kita.

27. Selesa atau tidak, kita mestilah tunduk patuh, cinta lagi redha akan aturan-aturan yang telah ditetapkan oleh Allah ke atas kita, kerana... Allah Maha Tahu sedangkan kita fakir pengetahuan.

28. Lagi tinggi maqam yang kita daki, yang kita ditempatkan oleh Allah, maka lagi banyaklah ujian yang diberi, lagi besarlah syaitan yang berusaha menjatuhkan.

Teruskan hadapi, teruskan lalui. Jangan patah semangat, jangan mengalah.

29. Nabi Ayyub diuji dengan ketidaksihatan, Nabi Yaaqub diuji dengan ketidaksihatan, Nabi Muhammad saw pun pernah diuji dengan ketidaksihatan. Ramai lagi para nabi dan para wali diuji dengan ketidaksihatan. Tetapi mereka tetap banyak bersabar pada jalan Allah dan terus gigih berjuang pada jalan Allah. Semoga kita dapat mencontohi kesabaran dan perjuangan mereka.

30. Ringkas cakap, semua pecinta dunia telah dan akan dicerai mati oleh dunia itu, lalu dibungkusnya dalam kain kafan dan disorokkannya di dalam timbunan tanah berbaunya. Tidak ada mana-mana suaminya yang kekal bersama-sama dengannya. Masihkah kita tidak mahu mengambil pelajaran?


No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails